SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1438 H

HARI RAYA 1438 H hpKami Atas Nama Keluarga Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H/2017M.
Minal Aidin wal faidzin, Mohon Maaf Lahir dan batin.

Mahasiswa dan Tanggung Jawab Sosial [1]

logo PMII

Disampaikan Oleh:

Winaryo[2]

Pengertian Mahasiswa menurut sudut pandang PMII

Mahasiswa adalah sebuah title yang disandang oleh seorang akademisi kampus yang mempunyai jiwa idealisme, mempunyai dasar pemikiran yang kritis, teoritis serta sitematis sehingga tampil sebagai individu yang profesioanal dan siap diaplikasikan di masyarakat. Idealisme adalah suatu kebenaran yang diyakini murni dari pribadi seseorang dan tidak dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal yang dapat menggeser makna kebenaran tersebut.[3]

Dalam AD PMII BAB III Pasal 3 PMII mempunyai sifat keagamaan, kemahasiswaan, kebangsaan, kemasyarakatan, independen dan profesional[4]. Jadi Mahasiswa PMII harus mempunyai sifat religius, nasionalis, populis, mandiri dan tampil sebagi kader yang profesional. Agar bermanfaat sepanjang jaman dan sesuai perdaban dan dimanapun berada.

Hak-Hak Mahasiswa

Hak adalah sebuah kekayaan yang melekat pada individu yang boleh diminta oleh individu tersebut. Hak-hak mahasiswa sudah melekat sejak mereka resmi terdaftar menjadai mahasiswa disebuah perguruan tinggi, hak-hak tersebut merupakan suatu yang ditawarkan oleh perguruan tinggi sehinga mahasiswa menjadi tertarik memilih perguruan tinggi tersebut, antara lain:

  • Mengunakan fasilitas yang di sediakan kampus
  • Memperoleh pembinaan dan pelajaran.
  • Mendapatkan bekal yang mumpuni untuk digunakan di masyarakat.
  • Mendapat pengakuan legalitas dari kampus untuk digunakan di masyrakat.
  • Dls.

Kwajiban Mahasiswa

Diasamping hak-hak mahasiswa yang telah disebutkan diatas mahasiswa juga mempunyai tangung jawab sebagai insan yang tinggi derajatnya di masyarakat. Mahasiswa digadang-gadang menjadi inisiator dalam pembangunan dan kesejahteraan rakyat RI. Masyarakat tengah menunggu peran dan fungsi atas keberadaan mahasiswa. Peran Mahasiswa antara lain:

a. Mahasiswa Sebagai “Iron Stock”

Mahasiswa dapat menjadi Iron Stock, yaitu mahasiswa diharapkan menjadi manusia-manusia tangguh yang memiliki kemampuan dan akhlak mulia yang nantinya dapat menggantikan generasi-generasi sebelumnya. Intinya mahasiswa itu merupakan aset, cadangan, harapan bangsa untuk masa depan[5]. Sesuai dengan tujuan PMII yaitu Terbentuknya pribadi muslim Indonesia yang bertaqwa kepada Allah SWT, berbudi luhur, berilmu, cakap dan bertanggung jawab dalam mengamalkan ilmunya serta komitmen memperjuangkan cita-cita kemerdekaan Indonesia[6].

b. Mahasiswa Sebagai “Guardian of Value

Perkembangan zaman sudah tak terelakkan, globalisasi dan modernitas sudah menjadi candu setiap pemuda. Sejalan dengan hal tersebut Kearifan lokal yang dimiliki bangsa ini sudah mulai surut, dahulu pemuda Indonesia sangat sopan dan menghargai yang lebih tua sekarang tak ada beda antara tua maupun muda, tidak hormat pada pimpinan, moral dan tata cara berpakaian pemuda dahulu elegan sopan dan terlihat anggun sekarang terlihat menawan dan merangsang, dahulu dijalanan orang gila aja berpakaian sekarang orang waras malah telanjang, Apakah Itu sebuah kebenaran? Semua yangdi anggap wajar adalah suatu kebenaran.

Mahasiswa sebagai Guardian of Value berarti mahasiswa berperan sebagai penjaga nilai-nilai di masyarakat. Nilai yang harus dijaga adalah sesuatu yang bersifat benar mutlak, dan tidak ada keraguan lagi di dalamnya. Nilai itu jelaslah bukan hasil dari pragmatisme, nilai itu haruslah bersumber dari suatu dzat yang Maha Benar dan Maha Mengetahui.[7]

c. Mahasiswa Sebagai “Agent of Change”

Pemuda adalah tulang punggung Negara, perkembangan dan pertumbuhan negara tergantung pada pemudanya dan kerusakannyapun tergantung pada pemudanya. Karena pemuda adalah penerus perjuangan kemerdekaan dan kesejahteraan masyarakat, maka dari itulah pemuda harus melakukan perubahan–perubahan untuk lebih baik dengan mengunakan daya fikir dan keilmuannya, tanpa usaha tujuan tidak akan tercapai seperti yang tersurat dalam Al-Qur’an;

”Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.”[8]

d. Mahasiswa Sebagai “ Agent Of Sosial Control”

Hari ini permasalahan yang di hadapai Indonesia adalah ketidak sesuaian antara keinginan masyarakat (publik) dan keinginan para Stake holder. Ketimpangan kepentingan ini adalah sebuah sebuah masalah yang harus di selesaikan. Jangan sampai disaat pejabat kaya raya masyarakat sengsara.

Titik permasalahannya adalah kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah atau lebih uum dikenal dengan kebijakan Publik. Menurut Lester dan stewart kebijakan Publik merupakan kebijakan yang dibuat oleh institusi otoritatif yang ditunjukan dan berdampak kepada publi serta ditunjukan untuk mengatasi persoalan-persoalan publik.[9]

Disinilah peran mahasiswa dibutuhkan, siapa lagi yang mampu menjembatani kepentingan dan cita-cita kemerdekaan RI untuk kesejahteraan masyarakat RI selain kaum intelektual?

Mahasiswa harus tampil diantara Stake holder dan Masyarakat. Kelompok intelektual kampus dan non kampus, adalah aktor yang terlibat dalam proses kebijakan, baik dalam agenda setting dan evaluasi, serta membentuk opini publik dengan relatif dan objektif[10]. Jika masyarakat menginginkan sesuatu harus mahasiswa yang menjelaskan pada pemerintah dan ketika pemerintah membuat kebijakan mahasiswalah yang harus menjelaskan kepada masyarakat, sudah tepatkah kebijakan tersebut, apa alasan kebijakan tersebut dan bagaimana hasilnya. Dan ketika kebijakan itu merugikan masyrakat mahasiswalah yang harus menjelaskan dan memberikan solusi pada pemerintah.

[1] Materi Pilihan yang di ajarkan saat Masa Penerimaan Angota baru PMII

[2] Ketua Umum PC IX PMII Pacitan 2016-2017.

[3] http://rayonpmii-fkip.blogspot.co.id/2014/04/mahasiswa-dan-tanggung-jawab-sosial.html diakses pada 27 April 2017 pukul 14.00 wib.

[4] AD/ART PMII 2014 Hasil kongres XIIX Provinsi Jambi

[5] http://rayonpmii-fkip.blogspot.co.id/2014/04/mahasiswa-dan-tanggung-jawab-sosial.html diakses pada 27 April 2017 pukul 14.00 wib.

[6] AD/ART PMII 2014 Hasil kongres XIIX Provinsi Jambi

[7] http://rayonpmii-fkip.blogspot.co.id/2014/04/mahasiswa-dan-tanggung-jawab-sosial.html diakses pada 27 April 2017 pukul 14.00 wib.

[8] Al-Qur’an Surat Ar-Ra’d (13) ayat 11

[9] Solahuddin Kusumanegara, Model dan Aktor dalam proses Kebijakan Publik.(Yogyakarta : Gava Media, 2010).4.

[10] Ibid. 54.

STRUKTUR PENGURUS CABANG IX PERGERAKAN MAHASISWA ISLAM INDONESIA (PMII) PACITAN MASA KHIDMAT 2016-2017

Ketua Majelis Pembina Cabang : Zainal Arifin, SE.

Ketua Umum                   : Winaryo

Ketua I                               : Rojihan

Ketua  II                             : Angga Rahma.S

Ketua  III                            : Indra Hermawan

Sekertaris Umum         : Syahri

Sekertaris I                      : Zidna Fahmi

Sekertaris II                     : Pipit Fitriani

Sekertaris III                   : Imam Rofingi

Bendahara Umum       : Aziz Misbahul Wathoni

Wakil Bendahara          : Hanifah Nur Dwi Zulfikar

Departemen-Departemen

  1. Departemen Kaderisasi dan Pengembangan Sumber Daya Anggota
  • Roiyan Darori
  • Adin Setiawan
  • Sri Marfiah
  1. Departemen Pendayagunaan Potensi dan Kelembagaan Organisasi
  • Katwanto
  • Rudi Hananto
  • Zainul Ahmadi
  1. Departemen Kajian, Pengembangan Intelektual, dan Eksplorasi Teknologi
  • Tina Ardiana Arofatul Zahra
  • Nurul Aisyah
  • Nailia Durroh
  1. Departemen Pemberdayaan Ekonomi dan Kelompok Profesional
  • Hindun Hafida Saputri
  • Nurul Mahmudah
  • Puji wiyati
  1. Departemen Hubungan Pemerintah dan Kebijakan Publik
  • Adhika Fakhri Hafidz
  • Firman Dwika Febriantoro
  • Mohammad Qoulan
  1. Departemen Komunikasi Organ Gerakan, Kepemudaan dan Perguruan Tinggi
  • Zulfikar
  • Noka Mei Wulansari
  • Dian Endah Pratiwi
  1. Departemen Pengembangan Media dan Informasi
  • Iin Lia Afriani
  • Lilik Khamidiyah
  • Umi Mudrikah
  1. Departemen Hubungan dan Kerja Sama LSM
  • Efendi Subaktian
  • Ratih Laila
  • Mohammad Widhi Nurohman
  1. Departemen Advokasi, HAM dan Lingkungan Hidup
  • Rizal Algodhri
  • Eni Lestari
  • Meily Novika sari
  1. Departemen Dakwah dan Kajian Islam
  • Syahidin
  • Azhari
  • Nurul Winarsih
  1. Departemen Komunikasi dan Hubungan Pesantren.
  • Sulaiman
  • Sukatmini
  • Wiji Astuti
  1. Departemen Hubungan dan Komunikasi Lintas Agama
  • Supriyanto
  • Susintawati
  • Yuli Anitasari

 

STRUKTUR PENGURUS KORP PMII PUTRI (KOPRI) PENGURUS CABANG

PERGERAKAN MAHASISWA ISLAM INDONESIA (PMII) PACITAN

Ketua Kopri                      :Furi Ari Maryani

Sekertaris                          :Fitria Ningrum

Bendahara                        :Wulansari

  1. Departemen Kesenian dan Pemberdayaan Angota
  • Aminatun Fajariyah
  • Ambar Mahfiroh
  • Widi Astutik
  1. Departemen Kajian Gender
  • Ratna Tirta Nantasari
  • Wiwid Andriani
  • Tika Yuliati
  • Ike Latifah
  1. Departemen Kajian Ilmu Keagamaan
  • Susi Susanti
  • Reni Wulandari
  • Tri Zubaidah
  • Yeni Irawati